Pengalaman Ojek Online Ambil Penumpang di Stasiun dicegat 3 Preman

ojek pangkalan

Share Kejadian Kemarin

Jadi ceritanya ane kan baru daftar grab, nah ane baru 4 kali narik dan ga tau banyak tentang peraturan (tak tertulis) yang ada dijalanan. Nah pas ane narik penumpang yang keempat ini ceritanya ane jemput pas di depan stasiun. Ternyata ojek online dilarang ngambil penumpang pas di depan stasiun.

Ane pun dicegat 3 preman dan satu diantaranya ngambil kunci motor ane dan mau mukul ane pakai gitar kecil (ga tau apa namaya yang biasa dipakai buat ngamen itu). Nah disitu ane disuruh ketemu sama jawara preman disitu katanya mo diomongin secara baek-baek.

Karena kunci motor ane diambil + ane takut dikeroyok preman situ, yaudah ane nurut aja. Akhirnya preman disitu ngasih ane selembaran kertas dan disuruh baca sambil jalan nemuin jawara preman disitu.

Sambil jalan ane baca dan ternyata itu surat pernyataan damai antara ojek online dan ojek pangkalan yang menyatakan damai dengan syarat ojek online tidak boleh mengambil penumpang dalam radius 100 meter dari stasiun.

Disitu ane nyadar kalau ane salah dan ane langsung minta maaf sama ke 3 preman tadi dan minta tolong jangan ditemuin sama jawara preman setempat, tapi mereka maksa dan ane pun minta damai saja pakai uang, awalnya mereka menolak, tapi akhirnya mau juga dikasih 100.000 sambil minta maaf.

Ane juga langsung minta maaf sama penumpang & nanya ke penumpang ane kalau mau di cancel apa jalan 100 meter dari stasiun terus ketemu disitu, penumpang ane milih buat jalan 100 meter dari stasiun dan baru naik.

Dijalan kita ngobrol panjang lebar sambil ane terus minta maaf sama penumpang tersebut, ternyata penumpang tersebut tau peraturan disitu dan dia bilang awalnya kaget ngeliat ane ngambil penumpang tepat di depan stasiun, dia kira udah ada perdamaian antara ojek online sama ojek pangkalan, dia juga bilang kalau ane beruntung ga mati, pasalnya di stasiun lain premannya lebih ganas.

Ane pun akhirnya langsung cari komunitas-komunitas driver grab di fb. Takutnya ada peraturan-peraturan tak tertulis lainnya dijalanan yang perlu ane waspadai.

Sekian cerita dari ane, makasih bet udah menyempatkan membaca. Ane ga tau harus curhat ke siapa lagi, ane ga pingin keluarga ane khawatir
Post a Comment (0)
Previous Post Next Post