Monday, September 20, 2021

Pengalaman Bangkrut banyak Hutang karena Trading Forex selalu Rugi Ratusan Juta

 Kaya dari forex


Ini pengalaman gua rugi trading gaesss... modal trading forex hasil dari hutang. Karena saya sudah berumur, berkeluarga, tapi belum punya rumah juga. Saya pikir darimana lagi dapat uang secara cepat? ya dengan trading forex. Tapi apa yang terjadi semuanya hancur berantakan.

Dengan modal nekat memberanikan diri ambil hutangan. Tapi apa yang terjadi? Rugi forex ratusan juta.

Uang yang baru saya depo kan sebulan yang lalu tinggal separuh. Masih sisa separuh lagi ini. Kepala pusing, mana dapur harus ngebul tiap hari, belum biaya lain-lain, bayar listrik, kontrakan, susu, pampers, berasa kepala mau pecah.

Kenapa bisa bangkrut karena forex? padahal awalnya sudah yakin betul dengan sistem trading yang saya dapatkan akan menghasilkan uang berlipat-lipat dalam waktu setahun.

Waktu itu saya sell tapi harga malah naik... naik, naik terus, saya tungguin beberapa hari ga turun-turun akhirnya saya close... Eh kampreeeetttttttt..... habis saya close transaksi grafiknya jadi turun gaesssss....... sampai dibawah harga waktu SELL di awal itu..... kalau ga close harusnya untung saya, tapi malahan rugi...

Nah habis itu saya pindah sell lotnya saya gedein dengan harapan menutup kerugian yang kemarin... eh kampreeetttttt 2x, awalnya untung..... tau2 esok harinya harga naik naik ga kira-kira.... saya tungguin beberapa hari ga turun-turun.... sampai ga doyan makan gaessss... kurang tidur..... tidur disamping nya ada smartphone... tiap setengah jam mata saya melek, lihat chart... masih floating, tidur lagi... sejam lagi bangun lihat chart... masih floating... tidur lagi... akhirnya lama-lama jadi gila gaesss.... terus saya close aja sekalian.... 

Gitu aja terus gaesss sampai bablas modalnya.

Disaat rugi ini saya kagak berani bilang istri... takut dilarang trading forex lagi. Saya diam aja gaes.... yang pasti tiap bulan saya kasih uang bulanan, padahal itu sisa uang hutang yang masih separuh itu , yang separuh sudah bablas di market.

Kalau ngajak jalan2, saya langsung panik gaes.. kan butuh duit.. duit darimana nihh... lama-lama habis nih duitttt... ga bisa bayar hutang.... padahal niatnya mau dijadiin modal usaha.

Gua waktu itu pakai lot gede2an gaess.... dengan harapan untung besar.

Karena rugi, ada tanggungan hutang, tanggungan dapur, jadi apapun berasa ga enak, pandangan kosong, ga happy, diajak kemana-mana males. Rasanya mau menghilang kemana gitu gaess, menyendiri. Sampai BB saya turun gara-gara mikirin masalah itu.

Akhirnya gua trading pakai lot kecil-kecilan gaes... eh kampppreeetttt 3x malahan untung... tapi ga nyampai-nyampai menutup kerugian, masa pakai lot 0,01 untuk kebutuhan bulanan saja kurang, apalagi buat bayar utang.

Kalau dihitung2 gaes.. saya depo mc depo mc selama 4 tahun belum pernah ngerasain yang namanya WD. Walaupun depo cuma ratusan dollar tapi kalau dihitung-hitung sudah banyak gaesss....  sampai banyak asset-asset yang gua jual2in buat nutup kerugian tersebut.

O iya gaess... saya terinspirasi dari yang katanya MASTER depo $2000 jadi $JUTAAN dalam waktu 4 tahun.... atau kalau dirupiahkan kira-kira 20juta dalam 4 tahun jadi puluhan milyar.... Tapi sampai saat ini detik ini belum pernah melihat portfolionya di MQL5 atau dimanapun. Apakah itu benar-benar real atau bagaimana.

Tapi nyatanya trading tidak semudah cerita orang-orang. Lebih susah dari kerja di pabrik, melototin chart berjam-jam bahkan seharian rela ga tidur, nahan pipis, nahan lapar, punggung pegel, duduk seharian miring kanan miring kiri, muka pucet, penyakit lambung.

Pesan saya untuk kalian semua yang mau trading, udah deh, kalau memang ada sistem yang profitable, ajarin saya! Oke, saya mau berantakin tuh market.... mau ambil uang saya kembali.

Dan jangan sampai kalian tidur di jalanan jadi gembel miskin gara-gara trading forex, mumpung masih punya rumah segera gadaikan sertifikatnya gaesss buat modal lagi.... kapokmu kapan kapokmu kapan!!!

No comments:

Post a Comment

Cari di Blog ini

Artikel Lainnya

Powered by Blogger.